Nusantara Satu Info
HUKUM

PBNU Dukung KPK Buka Kasus “Kardus Durian”, Tapi Diminta Tidak Tebang Pilih

Foto dokumen : Muhaimin Iskandar Diperiksa KPK sebagai mantan Menakertrans meninggalkan Gedung KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Rabu (28/10/2015). (ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay)
Bagikan :

NSI.com,JAKARTA – Wakil Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Imron Rosyadi Hamid, mengapresiasi pernyataan Ketua KPK Firli Bahuri untuk membuka kembali kasus tindak pidana korupsi “Kardus Durian” yang menyeret Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar atau Cak Imin.

“Pernyataan Ketua KPK RI Firli Bahuri (Kamis (27/10,red) yang akan membuka kembali kasus dugaan tindak pidana korupsi yang dikenal publik dengan Kardus Durian, perlu mendapatkan apresiasi,” kata Imron saat dikonfirmasi, Jumat (28/10), seraya menambahkan, pihaknya mempersilakan KPK untuk memeriksa kembali kasus-kasus lama yang menjadi perhatian publik, karena korupsi merupakan kejahatan luar biasa atau extraordinary crime yang merugikan negara juga rakyat.

Lebih lanjut, ditegaskan Imron, pihaknya juga meminta agar KPK tidak tebang pilih, dalam memeriksa kasus-kasus lama yang menjadi perhatian publik itu. Apa yang dilakukan KPK terhadap kasus Tanah Bumbu yang menjerat Bendahara Umum nonaktif PBNU Mardani M. Maming, jauh lebih dulu terjadi di tahun 2011 daripada kasus Kardus Durian di 2014. “Sehingga, tidak ada alasan bagi KPK untuk memberikan perlakuan berbeda,” tandas Imron.

Related posts

CorsicanDutchEnglishFilipinoFrenchGermanIndonesianItalianKoreanRussianSpanishThai
Hubungi Redaksi NSI